Spikologi

Belajar Nulis Blog

on
1st July 2013

Hal pertama mau nulis blog setelah sekian lama adalah, telapak tangan keringetan, bingung mau nulis apa, tapi dipikir lagi (padahal dulu kalo mau nulis gak mikir, langsung nulis we) yaudah gak jadi mikirnya, lansung nulis aja dulu.

nah alinea kedua mikir lagi mau bahas apa, padahal tadi udah bener nulis aja dulu gak usah kebanyakan mikir ntar malah gak jadi nulisnya. Malah ngedit tulisan yang typo, padahal itu kan ntar aja kalo mau di publish.

*bentar baca mention di twitter dulu * di twitter lagi ngobrol sama @outstandjing soal kereta api sebagai alternatif transportasi, melihat jalan tol ke Jakarta atau sebaliknya ke Bandung macetnya udah ampun ampunan, sementara Kereta Api jadwalnya gak tiap jam ada, katanya gak mungkin kalo tiap jam karena terkait jalur, selain itu Stasiun Gambir juga lumayan malesin karna aksesnya kalo mau ke daerah lain di Jakarta jauh dan ketemu macet lagi. Kalo  travel tiap jam ada keberangkatan dan bisa langsung turun di daerah yang dekat dengan tujuan, tapi ya itu tetep ketemu macet ato melihat salah satu provider travel yang akhir akhir ini sering banget kecelakaan, padahal travel tersebut menurut saya yang terbaik fasilitasnya selama ini.

Problem di Negri ini udah kayak benang kusut yang tertimbun di tumpukan jerami, susah untuk mengurai penyelesaiannya, karena semuanya balik lagi kemasyarakat Indonesia, yang pada pinter tapi terbawa arus sehingga kepedulian dan rasa malunya sudah hampir hilang terlindas kepentingan masing masing individu. Kalo kata AAGym, semua berawal dari yang kecil dan dimulai dari diri sendiri, itu benar tapi kalau terlindas oleh mainstream kondisi masyarakat kita tetep aja gak keliatan alias ketutup sama yang lain. Lalu mau samapai kapan?

Mungkin negri kita ini harus dilebur disebarkan keseluruh bumi biar semua belajar menghargai, biar semua menjadi minoritas ditempat orang lain. Fenomenanya adalah para waga negara kita kalo di negara lain bisa kok berperilaku lebih berbudaya dan tau aturan. Jadi kalau gak liat Nasionalisme (yayaya, sebagian besar hal tersebut diperjualbelikan kok demi kepentingan sendiri) pilihan untuk menyebarkan bangsa ini keseluruh permukaan bumi mungkin bisa jadi opsi lain dari kesemrawutan negri ini.

TAGS
RELATED POSTS
Psikologi Cinta

2nd July 2013

LEAVE A COMMENT

Kang Helmi
Bandung

Penulis Oportunis, Lulusan fakultas Psikologi Universitas Islam di Bandung, sebenernya lebih seneng ngacapruk ngobrol kesana kemari daripada nulis blog, jadi kalo mw ngobrol apa aja find me! dibawah ini ada beberapa buku asil corat coret yang sempet masuk percetakan dan toko buku terkemuka #bhihik